Viewed 8 Times

Terima Suap, Lima Anggota DPRD Malang Dijebloskan ke Bui

0

MEDIA MALANG – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi menahan lima anggota DPRD Malang, Rabu (26/3). Mereka diduga sebagai pihak penerima uang suap pemulusan pembahasan APBD-P tahun anggaran 2015. Kelimanya ditahan di Rumah Tahanan (Rutan) terpisah.

Kelima anggota DPRD Malang tersebut yakni, Salamet, Mohan Katelu, HM Zainuddin, Suprapto, dan Wiwik Hendri Astuti. Salamet sendiri ditahan di Mapolres Jakarta Selatan, Mohan Katelu di Rutan Klas I Jakarta Timur Cabang KPK.

Kemudian, HM Zainuddin dititipkan di Rutan Pomdan Jaya, Guntur, Suprapto dan Wiwik Hendri Astuti di Rutan Klas I Jakarta Timur. Mereka ditahan untuk 20 hari masa penahanan pertama.

“Mereka ditahan untuk 20 hari pertama,” kata Juru Bicara KPK, Febri Diansyah, dilansir dari okezone, Rabu (28/3/2018).

Mereka ditahan usai diperiksa penyidik KPK sebagai tersangka. Sementara itu, masih ada satu anggota DPRD Malang yang lolos dalam penahanan pada hari ini yakni, Sahrawi. Sahrawi mangkir dalam panggilan pemeriksaan penyidik KPK sebagai tersangka pada hari ini.

Sebelumnya, KPK telah lebih dulu menahan Wali Kota Malang non-aktif, Mochammad Anton. Dia ditahan setelah menjalani pemeriksaan sebagai tersangka kasus dugaan suap pembahasan APBD-P Pemerintah Kota Malang tahun anggaran 2015, pada Selasa, 27 Maret 2018, kemarin.

Selain Anton, KPK juga menahan enam anggota DPRD Kota Malang yakni, Ya’qud Ananda Budban, Heri Pudji Utami, Abdul Rachman, Hery Subiantono, Rahayu Sugiarti, dan Sukarno. Para tersangka kasus dugaan suap pemulusan APBD-P Malang itu ditahan di Rutan KPK.

Mereka ditahan untuk 20 hari pertama di Rutan yang berbeda beda. Penahanan terhadap mereka dilakukan guna memudahkan proses penyidikan.

KPK sendiri telah resmi menetapkan Wali Kota Malang non-aktif, M. Anton dan 18 Anggota DPRD Malang sebagai tersangka. 19 orang itu ditetapkan tersangka atas ā€ˇpengembangan kasus dugaan suap pemulusan APBD-P Kota Malang, tahun 2015.

Diduga, M. Anton berama dengan Kadis PUPR Kota Malang, Jarot Edy Sulitiyono, menyuap Ketua DPRD Malang, Mochammad Arief sebesar Rp700 juta. Kemudian, M. Arief membagikan uang sejumlah Rp600 juta kepada 18 anggota DPRD.

18 anggota DPRD Malang yang diduga turut menerima suap yakni, Suprapto, HM. Zainudin, Sahrawi, Slamet, Wiwik Hendri Astuti, Mohan Atelu, Sulik Lestyawati, Abdul Hakim, Bambang Sumarto, Imam Fauzi, Syaiful Rusi, Tri Yudiani, Heri Pudji Utami, Hery Subianto, Ya’qud Ananda Budban, Rahayu Sugiarti, Sukarno, dan H. Abdul Rahman. (*)

Editor : Puspito Hadi

Sumber : okezone

Komentar Anda

Komentar

Comments are closed.