Prihatin Korban Bom Bunuh Diri, Risma Menangis Tersedu-sedu

0

MEDIA MALANG – Wali Kota Tri Rismaharini menangis tersedu-sedu ketika teringat dengan anak-anak terkait rangkaian peristiwa ledakan bom di Surabaya dan Sidoarjo, Jawa Timur, mulai dari bom tiga gereja pada Minggu (13/5/2018) hingga bom di Mapolrestabes Surabaya pada Senin (14/5/2018).

Mata Risma berkaca-kaca hingga tangisnya pecah setelah pekerja seni Nia Dinata menyampaikan dukungannya untuk Risma dalam acara Rosi di KompasTV yang dipandu oleh Pemimpin Redaksi KompasTV Rosiana Silalahi, Kamis (17/5/2018).

“Kita semua ada di belakang Ibu. Menjadi pemimpin di indonesia ini memang sangat sulit apalagi kita adalah perempuan sehingga kita memerlukan healing energy. Saya juga percaya perempuan adalah sumber dari healing energy di atas muka bumi. Jadi Ibu maju terus, tak perlu gentar,” ungkap Nia.

Situasi menjadi hening dan Risma tampak berulang kali menyeka air matanya yang turun ke pipi. “Bu Risma, mengapa Ibu menangis?” tanya Rosi, Risma masih bungkam.

“Bu Risma kenapa ibu menangis?” tanya Rosi lagi.

“Trauma ini bukan anak-anak teroris saja, tapi anak-anak yang lain ikut trauma,” ujarnya sambil tersedu.

Kacamatanya dilepaskannya. Tangan Risma sibuk menyeka air mata. “Apakah kerisauan Bu Risma sehingga kami harus melihat air mata?” tanya Rosi kemudian.

“Saya ingin melindungi anak-anak. Mereka tidak mengerti. Mereka tidak paham, tapi mengapa ini terjadi? Mengapa mereka (para pelaku dewasa) tega melukai mereka. Mereka enggak ngerti apa-apa,” tutur Risma terisak.

“Mereka enggak ngerti,” ungkapnya lagi.

Saat ditanyakan tentang rencana Risma untuk memberikan pemulihan trauma kepada anak-anak para pelaku bom bunuh diri, Risma sudah kembali tenang.

“Kemarin yang untuk teman-teman mereka saja sudah berat. Saya harus membuat trauma center untuk memulihkan anak-anak ini dari trauma. Maka sempat saya liburkan karena saya ingin mereka tenang,” tuturnya.

“Dan pada saat masuk diajak bergembira, tak usah ngomong pelajaran dan lagi saya ada PR putra-putri keluarga teroris dan punya PR lagi yang terus terang masih harus konsultasi ke psikolog dan psikiater karena tentunya tidak mudah,” tambahnya.

Risma hanya berharap doa untuk warga Surabaya dan segenap pemerintah dan aparat untuk bisa berjuang kembali mengembalikan rasa aman dan nyaman kepada warganya.

“Saya hanya minta doa saja. Mudah-mudahan kami seluruh warga Surabaya bisa membangkitkan semangat, terutama untuk anak-anak kita. Mereka tidak trauma lagi, bisa melakukan aktivitas dengan baik seperti sebelumya, mereka tidak perlu ketakutan untuk mengembangkan seluruh potensi yang ada dan bisa maksimal berada dan tinggal di kota Surabaya yang lebih nyaman tentunya,” tutup Risma. (*)

Editor : Puspito Hadi

Sumber : kompas.com

Comments are closed.